Pilih Laman

Dampak pencemaran udara terhadap kesehatan di Indonesia

Kesehatan Anak | Lingkungan

Alex Wettstein

September 13, 2021

Extract | Polusi udara luar ruangan adalah campuran bahan kimia, partikel, dan bahan biologis yang bereaksi satu sama lain untuk membentuk partikel kecil yang berbahaya. Ini berkontribusi pada masalah pernapasan, penyakit kronis, peningkatan rawat inap, dan kematian dini. Di Indonesia, hal ini merupakan penyebab 50% morbiditas nasional. Bagaimana polusi udara mempengaruhi Indonesia? Lebih dari 80% penduduk Indonesia yang berjumlah lebih dari 260 juta penduduk, terpapar pada konsentrasi polusi rata-rata tahunan, jauh di atas pedoman WHO. Negara ini memiliki kehilangan tahun kehidupan tertinggi kelima di dunia karena polusi partikel.

Secara global, polusi udara membunuh sekitar 7 juta orang setiap tahunnya di Indonesia menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Jakarta menempati urutan kesembilan di antara kota-kota paling tercemar di dunia dan pertama sebagai kota paling tercemar di Asia Tenggara.

Masalah polusi udara saat ini adalah yang terbesar di Indonesia karena menyebabkan 50% dari morbiditas melintasi negara. Penyakit yang berasal dari emisi kendaraan dan polusi udara termasuk infeksi saluran pernapasan akut, asma bronkial, bronkitis, dan mata, iritasi kulit, kanker paru-paru, dan penyakit kardiovaskular.

Apa konsekuensi kesehatan dari polusi udara pada populasi?

Paparan polusi udara tingkat tinggi dapat menyebabkan berbagai hasil kesehatan yang merugikan. Ini meningkatkan risiko infeksi pernapasan, penyakit jantung, dan kanker paru-paru. Paparan polutan udara baik jangka pendek maupun jangka panjang telah dikaitkan dengan dampak kesehatan. Dampak yang lebih parah mempengaruhi orang yang sudah sakit. Anak-anak, orang tua, dan orang miskin lebih rentan. Polutan yang paling berbahaya bagi kesehatan – terkait erat dengan kematian dini yang berlebihan- adalah partikel PM2.5 halus yang menembus jauh ke dalam saluran paru-paru.

Efek pada kehamilan dan perkembangan anak

Polusi udara mempengaruhi hamil wanita, janin dan anak-anak . Paparan polusi udara ambien dikaitkan dengan hasil kelahiran yang merugikan, seperti Low berat lahir, kelahiran prematur, janin kematian dan kelahiran gestasional rendah, dan gangguan perkembangan saraf. Pada anak-anak, paparan polusi udara dikaitkan dengan risiko infeksi saluran pernapasan akut, penurunan fungsi paru-paru, risiko kanker, gangguan perkembangan mental dan motorik, serta gangguan kognitif pada anak-anak dan remaja.

Apa saja sumber atau penyebab utama polusi udara ambien?

Sumber utama polusi udara ambien termasuk moda transportasi yang tidak efisien (pencemaran bahan bakar dan kendaraan) , pembakaran bahan bakar rumah tangga yang tidak efisien untuk memasak, penerangan, dan pemanas, pembangkit listrik tenaga batu bara, pertanian, dan pembakaran sampah seperti kebanyakan di mana-mana di sini, tempat Fair Future bekerja! (Kenapa? Karena tidak ada bentuk pengelolaan sampah yang terorganisir. Tidak ada penjemputan, tidak ada pemilahan… Semuanya terbakar dan ya, ini drama!)

Di dalam Indonesia pembakaran plastik bertanggung jawab atas sebagian besar kasus asma pada anak-anak. Penyebabnya adalah %22ftalat%22, bahan kimia yang memberikan kualitas berharga pada plastik (fleksibilitas) , dan yang merupakan pengganggu endokrin yang serius, terkait dengan sejumlah besar masalah kesehatan.

  • Pembakaran plastik melepaskan gas beracun seperti dioksin, furan, merkuri, dan bifenil poliklorinasi ke atmosfer, dan menimbulkan ancaman bagi tumbuh-tumbuhan, serta kesehatan manusia dan hewan;
  • Ketika plastik dibakar, melepaskan bahan kimia berbahaya seperti asam klorida, sulfur dioksida, dioksin, furan dan logam berat, serta partikulat. Emisi ini diketahui menyebabkan penyakit pernapasan dan menekan sistem kekebalan manusia, dan berpotensi karsinogenik;
  • Dioksin disimpan pada tanaman , buah-buahan, sayuran, dan di saluran air di mana mereka berakhir di makanan kita dan oleh karena itu di tubuh kita. Dioksin ini merupakan polutan organik persisten yang berpotensi fatal yang dapat menyebabkan kanker dan mengganggu sistem pernapasan dan tiroid.

Apa yang dapat dilakukan warga negara untuk melindungi diri mereka sendiri?

Memerangi polusi udara adalah tanggung jawab semua orang. Kita semua perlu berbuat lebih banyak, lebih banyak lagi. Secara sigap dan proaktif untuk mengurangi polusi udara. Upaya terpadu dan terkoordinasi dengan keterlibatan aktif semua sektor sangat penting. Ini termasuk Pemerintah (pemerintah nasional, negara bagian, dan lokal) , kota, masyarakat luas, dan individu.

  • Untuk pemerintah nasional : mengurangi emisi dan menetapkan standar nasional yang memenuhi pedoman kualitas udara WHO. Berinvestasi dalam penelitian dan pendidikan seputar udara bersih dan polusi – keduanya adalah alat yang penting.
  • Ke kota dan komunitas lokal : Kebijakan publik lintas sektor harus mempertimbangkan kesehatan masyarakat sejak awal, ditindaklanjuti dengan data dan alat yang memadai untuk menilainya.
  • Untuk individu : Terus membela hak Anda atas lingkungan yang sehat dan berkelanjutan. Minta pertanggungjawaban pemerintah Anda.

Kita semua – dalam pemerintahan, bisnis, dan individu – kita semua bertanggung jawab. Pikirkan dan pikirkan kembali, cara Anda hidup dan mengkonsumsi dan membuat pilihan yang berkelanjutan untuk diri sendiri, anak-anak Anda dan anak-anak anak-anak Anda.

Apa yang dapat dilakukan Indonesia dan semua negara lain untuk mengurangi polusi udara?

Intervensi untuk mengurangi polusi udara termasuk mengembangkan transportasi berkelanjutan di kota-kota; pelaksanaan pengelolaan sampah; menyediakan akses ke bahan bakar rumah tangga dan kompor bersih; mengembangkan pasar untuk energi terbarukan dan efisiensi energi, dan menerapkan pengurangan emisi industri.

Di Indonesia, pengaturan dan pengendalian pengelolaan lahan harus lebih kuat . Pemerintah perlu menetapkan pedoman yang menyatakan bagaimana Hutan Negara dapat digunakan. Izin dalam jumlah terbatas untuk eksplorasi lahan gambut dan kawasan hutan harus diperkenalkan.

Apa yang Fair Future segalanya!

Pencegahan merupakan aspek utama yang harus dilakukan untuk meminimalkan dampak pencemaran udara terhadap kesehatan manusia.

Beberapa kegiatan pencegahan tersebut antara lain penetapan peraturan untuk mengurangi emisi pencemaran udara, antara lain pengaturan kawasan bebas rokok, pengaturan nilai ambang batas emisi kendaraan, pemantauan emisi, perawatan kendaraan, penerapan emisi industri, proyek angkutan massal cepat. di beberapa kota besar dan peningkatan energi dari sumber terbarukan.

Untuk melindungi kesehatan manusia dari polusi udara, penelitian lebih lanjut sedang dilakukan pada kerentanan kesehatan. Kolaborasi antara organisasi profesi, organisasi non-pemerintah, dan organisasi pemerintah dalam pendidikan media, lokakarya, dan simposium harus dibangun untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang polusi udara.

Temui penulis posting ini

Alex Wettstein

My Name is Alex Wettstein, CEO, President, founder of Fair Future Foundation. Swiss and International official NGO (State Approved Foundation). I'm working as a volunteer, in the fields of health, education, access to drinking water, in South-East Asia, notably in Indonesia since 2010, I am married to Ayu Setia and we have 3 kids, Flavie, Elisa, and Atha.

Postingan Terkait di Fair Future

Sebuah organisasi kemanusiaan sosial dan medis internasional yang independen, berbasis di Swiss dan Indonesia

Semua kategori lainnya

Umpan balik Anda sangat berharga bagi kami & pekerjaan kami

Terima kasih atas tanggapan Anda, kami akan selalu membalas Anda!

0 Komentar

Kirim Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *