fbpx
Kontainer peralatan pertama telah tiba di Sumba
Menyeberangi laut dari pulau Jawa ke pulau Sumba lebih dari 2.000 kilometer jalan, laut. Dibutuhkan sekitar sepuluh hari jika semua berjalan dengan baik. Pengangkutan bahan adalah salah satu masalah terbesar dalam rekonstruksi sekolah kami di Mbinudita. Proses raksasa dan rumit yang membutuhkan kehadiran dari awal hingga akhir!
Fair Future Indonesia - Kawan Baik Indonesia | September 21, 2020/ Kawan Nofi, Kawan Gogon, Kawan Ayu, Kawan Andri, Kawan Alex

Halo Kawan, sahabat terkasih, teman-teman,

Menyeberangi laut dari pulau Jawa ke pulau Sumba lebih dari 2.000 kilometer jalan, laut. Dibutuhkan sekitar sepuluh hari jika semua berjalan dengan baik. Pengangkutan bahan adalah salah satu masalah terbesar dalam rekonstruksi sekolah kami di Mbinudita. Sebuah raksasa, proses rumit yang membutuhkan hadir dari awal sampai akhir!

Pada tanggal 17 September 2020, sebuah kontainer yang penuh dengan bahan konstruksi akhirnya tiba di pelabuhan Waingapu, di Sumba. Kontainer pertama ini dikirim dari Surabaya, kota terbesar kedua di Indonesia setelah Jakarta, ibu kota industri Indonesia. Bahan-bahan yang tiba untuk #BangunMbinudita termasuk batu bata ringan, struktur baja, tangki air, semen perekat, membran aspal untuk memastikan kedepannya atap tahan air, panel fotovoltaik, penangkal petir dan perangkat elektronik lainnya untuk produksi energi listrik melalui panel fotovoltaik yang akan dipasang di atap.

Pada tanggal 18 September, kami melakukan semua prosedur administrasi untuk melegalkan kedatangan semua materi ini di Pulau Sumba. Meskipun Sumba adalah bagian dari wilayah Indonesia, Anda harus bertindak secara administratif dengan cara yang sama seolah-olah Anda mengimpor bahan ke negara asing. Ini agak aneh, tapi begitulah cara kerja administrasi negara ini.

Kemudian, kami melanjutkan untuk membongkar kontainer pertama ini di truk normal. Memang tidak mungkin untuk menggunakan pembawa kontainer untuk pergi ke #RebuildMbinuDita karena jalan tidak ada di lebih dari 50% dari perjalanan. Oleh karena itu, itu adalah banyak penanganan karena membongkar 40 ton batu bata, semen dll … dengan tangan membutuhkan waktu tertentu.

Tiga truk benar-benar diisi dengan bahan-bahan yang diturunkan dari kontainer dan proses pemuatan berlanjut hingga malam hari.

Diharapkan keesokan harinya, ketiga truk tersebut akan berangkat lebih awal keesokan harinya untuk mencapai lokasi #RebuildMbinuDita karena rata-rata 20km per jam akan diperlukan untuk menutupi lebih dari 80 km yang memisahkan Waingapu dari #RebuildMbinuDita.

Kami memberikan semua harapan untuk membangun Mbinudita. Kawan Ayu, Kawan Nofi, Kawan Alex. Desa Mbinu Dita.
21.09.2020/aw

#KawanBaikSumba #BangunRebuildMbinudita #KawanBaikBerbagi #BangunMbinuDita

Beberapa foto pembongkaran kontainer pertama

Film tentang proyek di sekolah MbinuDita