Pilih Laman

Prinsip Kerja

Tindakan kita dipandu oleh etika medis

Bersama-sama, kami menawarkan bantuan kepada orang-orang sesuai dengan kebutuhan nyata mereka.

Tidak peduli dari negara mana mereka berasal, apa agama mereka, atau apa afiliasi politik mereka. Kami memprioritaskan mereka yang berada dalam bahaya paling serius dan langsung.

Extract | Bersama-sama, kami menawarkan bantuan kepada orang-orang sesuai dengan kebutuhan nyata mereka. Tidak peduli dari negara mana mereka berasal, apa agama mereka, atau apa afiliasi politik mereka. Kami memprioritaskan mereka yang berada dalam bahaya paling serius dan langsung.

Dunia seharusnya tidak memiliki perbatasan! Fair Future dan karenanya merupakan gerakan global yang aktif di negara terbesar ke-4 di dunia!

Tunjukkan kemerdekaan

Keputusan untuk menawarkan bantuan sosial, medis, pendidikan, makanan didasarkan pada penilaian kebutuhan kami bekerja sama dengan pihak berwenang setempat, terlepas dari kepentingan politik, ekonomi, atau agama. Independensi Fair Future berakar dalam pada cara kami didanai.

Tahu bahwa 99% dari donasi kami datang dari donatur pribadi individu yang memberikan jumlah kecil, itu memberikan banyak tanggung jawab.

Oleh karena itu, Fair Future berupaya untuk menilai kebutuhan secara bebas, mengakses populasi tanpa batasan, dan secara langsung memberikan bantuan yang sangat dibutuhkan oleh keluarga, desa, masyarakat.

Tunjukkan Netralitas

Fair Future dan Kawan Baik tidak memihak dalam perselisihan politik dan tidak mendukung program partai politik. Kami melakukan tindakan netralitas murni, tetapi kami mengizinkan untuk berpikir dan ini, dalam kapasitas pribadi saja.

Terkadang Fair Future tidak dapat mengakses suatu wilayah untuk urusan militer, politik, atau bencana alam. Sekalipun kita akan melakukan segala cara untuk dapat mengaksesnya, terkadang akses ditolak begitu saja karena ketidakamanan, atau karena kebutuhan utama penduduk sudah terpenuhi.

Kami memberikan bantuan sosial, medis, makanan, logistik kepada orang-orang yang terkena dampak bencana, epidemi, atau pengecualian dari perawatan kesehatan. Tim Fair Future terdiri dari profesional kesehatan, logistik, dan staf administrasi, semuanya direkrut secara lokal. Tindakan, cara melakukan, dan proyek pemikiran kita dipandu oleh kode etik, akal sehat, prinsip ketidakberpihakan, kemandirian, dan netralitas kita.

Saksi dan kesaksian

Netralitas, di sisi lain, jelas tidak identik dengan keheningan. Kedekatan kita dengan orang-orang dalam kesulitan menyiratkan kewajiban untuk meningkatkan kesadaran akan nasib mereka untuk – pada akhirnya – membantu memperbaiki situasi mereka.

Fair Future dan Kawan Baik berusaha setiap saat untuk menarik perhatian pada kebutuhan dan penderitaan individu, keluarga, masyarakat ketika akses ke kebutuhan vital seperti perawatan medis, makanan, air bersih terhambat.

Meski terkadang tim kita bisa menjadi saksi aksi kekerasan (sosial, keuangan, politik, fisik, psikologis …) , kami mendorong mereka untuk membicarakannya dengan mencatat fakta-fakta mutlak.

Demikian pula, ketika organisasi atau pemerintah lain, dalam menanggapi krisis, menanggapi krisis itu dengan cara yang kasar, adalah tugas Fair Future dan Kawan Baik untuk melaporkan fakta-fakta ini.

Tunjukkan transparansi dan akuntabilitas

Fair Future dan Kawan Baik menganggap dan bertanggung jawab untuk melaporkan tindakan kami kepada penerima manfaat dan donor kami. Kami ingin benar-benar transparan tentang pilihan yang kami buat, tetapi kami tidak dapat berjuang secara setara dengan keputusan politik atau pemerintah yang terkait dengan undang-undang baru. Selain itu, kami memerangi segala bentuk korupsi, tetapi kami tidak dapat membahayakan anggota tim kami. Oleh karena itu dan jika kita menemukan diri kita dalam jalan buntu, kita harus menerima dan melakukan yang terbaik, membuka dialog dan menemukan hasil yang menguntungkan.

Setiap saat, Masa Depan yang Adil dan Kawan Baik melakukan evaluasi, tinjauan kritis, dan debat tentang praktik lapangan kami, posisi kami dengan publik dalam masalah sosial, manusia, dan kemanusiaan yang lebih luas. Evaluasi ini diperlukan dan sangat konstruktif untuk memperbaiki apa yang telah kita lakukan, rencanakan, dan lakukan hari ini.

Donasi untuk tujuan pilihan Anda

Donasi untuk program yang diprakarsai oleh Fair Future dan bergabunglah bersama kami. Kami berkomitmen untuk memastikan bahwa sebanyak mungkin orang memiliki akses ke perawatan medis (perawatan dasar dan darurat) , Skrining dan tes Covid-19, akses ke sekolah dan pengetahuan, air minum dan bersih, sanitasi, hak-hak perempuan, dan minoritas yang tinggal di daerah pedesaan dan ultra pinggiran.

Pergi ke tempat yang tidak pernah dikunjungi siapa pun adalah salah satu prioritas kami, lihat truk kehidupan program.

**Klik di sini untuk berdonasi

Donasi untuk Akses Air Bersih di Sumba Timur

Apakah Anda ingin berpartisipasi dalam pengeboran sumur untuk 40 keluarga dan 250 orang? Menyediakan air bersih dan dapat diminum kepada semua orang yang tidak lagi memiliki akses ke sana, atau yang tidak pernah memiliki akses ke sana. Air adalah kehidupan, air membuat Anda merasa baik!

Untuk itu, Fair Future dan Palang Merah Indonesia meluncurkan program pembangunan sumur, toilet, dan akses air minum ke 42 desa dan masyarakat di Sumba Timur.

**Klik di sini untuk berdonasi

Donasi untuk perawatan kesehatan, untuk meningkatkan kesehatan dan menyelamatkan nyawa

Baik itu untuk memerangi kelaparan, penyakit yang terkait dengan kekurangan air bersih, kurangnya sistem sanitasi, perang melawan pandemi Covid-19, penyakit pernapasan yang terkait dengan polusi udara, TBC, atau segala bentuk penyakit berulang lainnya, Masa Depan Yang Adil melakukan apa yang bisa dilakukan untuk membantu populasi yang membutuhkan.

Bantu kami menyediakan obat-obatan, peralatan medis, logistik, iman saya yang tak tergantikan, juga untuk membawa kami ke tempat yang tidak pernah didatangi siapa pun. Bantu kami untuk menyembuhkan, untuk memberikan kehidupan yang lebih baik, untuk membantu kami menyelamatkan nyawa!

**Klik di sini untuk berdonasi

COVID-19 di Indonesia, situasi yang dramatis

Jaga orang, lakukan apa yang tidak dilakukan negara! Fair Futur bertindak untuk mendeteksi , menguji, merawat, dan memvaksinasi para korban Pandemi. Tidak ada tes antigen, tidak ada vaksin (di Sumba misalnya, hampir tidak ada yang divaksinasi) . Juga, pusat kesehatan ditutup karena mereka terinfeksi dan staf medis sakit.

Sangat sedikit dokter dan tenaga medis lainnya yang masih bekerja. Ini terkait dengan faktor medis dan infeksi, tetapi juga dan di atas semua itu karena staf tidak lagi dibayar, oleh karena itu mereka tidak lagi bekerja.

**Klik di sini untuk berdonasi

Donasi untuk bencana Indonesia Timur

Pasca bencana alam Sumba pada April 2021, Fair Future menjadi satu-satunya organisasi asing di sana. Kami berkomitmen setiap hari untuk membangun kembali, meningkatkan...

Kita dihadapkan pada masalah kesehatan, tantangan sosial. Kami membutuhkan infrastruktur dan sumber daya manusia. Mereka perlu makan, minum, memiliki akses ke perawatan kesehatan dan atap untuk melindungi diri mereka sendiri!

**Klik di sini untuk berdonasi

Action for Fair Future Plateforme

Platform donasi Fair Future berfokus pada kebutuhan penggalangan dana organisasi nirlaba non

Lebih dari kemarin dan bahkan kurang dari besok, Fair Future dan Kawan Baik Yayasan terus mengembangkan proyek dengan tujuan kemanusiaan, positif, dan bajik.

Organisasi kami terlibat setiap hari, secara nyata di lapangan. Mereka adalah laki-laki dan perempuan, sebagian besar adalah relawan, yang bekerja untuk mencari solusi dan menerapkannya agar setiap orang dapat memiliki kehidupan yang lebih baik.

**Klik di sini untuk berdonasi

Anda tidak memiliki akses ke e-banking?

Terkadang, tidak mungkin memberikan donasi melalui solusi modern, dengan apa yang disebut %22e-banking%22.

Sejak saat itu, Anda dapat berpartisipasi dalam salah satu proyek atau program kami dengan melakukan transfer bank, melalui salah satu dari dua rekening bank kami di Swiss.

**Klik di sini untuk berdonasi

Penyakit umum yang kami tangani

Obat tuberkulosis yang menyelamatkan jiwa masih tidak terjangkau dan tidak terjangkau oleh anak-anak di negara dengan beban berat seperti Indonesia.

Tuberkulosis

Tuberkulosis (TBC) disebabkan oleh bakteri (Mycobacterium tuberculosis) yang paling sering menyerang paru-paru. Tuberkulosis dapat disembuhkan dan dicegah.

Sebuah penyakit sosial, tuberkulosis mempengaruhi lebih terutama kelompok penduduk termiskin , khususnya para tunawisma yang terkena insiden (sekitar 200/100.000) jauh melebihi kelompok lainnya.

Di Indonesia, tuberkulosis merupakan penyebab utama kematian dalam kategori penyakit menular. Namun, bila dilihat dari penyebab umum kematian, tuberkulosis menempati urutan ke-3 setelah penyakit jantung dan penyakit pernapasan akut pada semua usia. Jumlah kasus tuberkulosis yang ditemukan di 2019 ada di sekitar 645.000 kasus . Angka ini memiliki ditingkatkan dari data tuberkulosis yang tercatat pada tahun 2018, yang berada di urutan 566,00 kasus .

Sementara itu, jumlah kematian akibat tuberkulosis yang tercatat berdasarkan data WHO 2019 sebanyak 98.000 orang. Ini termasuk 5.300 kematian pasien tuberkulosis dengan HIV/AIDS.

Obat anti-tuberkulosis yang menyelamatkan jiwa masih belum terjangkau dan tidak terjangkau oleh anak-anak di negara-negara dengan beban berat seperti Indonesia.

Pada tahun 2020, 30 negara dengan beban TB tinggi menyumbang 87% kasus TB baru. Delapan negara menyumbang dua pertiga dari total, dipimpin oleh India, diikuti oleh Indonesia , Cina, Filipina, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.


Info lebih lanjut : https://tbindonesia.or.id/pustaka-tbc/informasi/tentang-tbc/situasi-tbc-di-indonesia-2/

Tuberkulosis

Tuberkulosis (TBC) disebabkan oleh bakteri (Mycobacterium tuberculosis) yang paling sering menyerang paru-paru. Tuberkulosis dapat disembuhkan dan dicegah.

Sebuah penyakit sosial, tuberkulosis mempengaruhi lebih terutama kelompok penduduk termiskin , khususnya para tunawisma yang terkena insiden (sekitar 200/100.000) jauh melebihi kelompok lainnya.

Di Indonesia, tuberkulosis merupakan penyebab utama kematian dalam kategori penyakit menular. Namun, bila dilihat dari penyebab umum kematian, tuberkulosis menempati urutan ke-3 setelah penyakit jantung dan penyakit pernapasan akut pada semua usia. Jumlah kasus tuberkulosis yang ditemukan di 2019 ada di sekitar 645.000 kasus . Angka ini memiliki ditingkatkan dari data tuberkulosis yang tercatat pada tahun 2018, yang berada di urutan 566,00 kasus .

Sementara itu, jumlah kematian akibat tuberkulosis yang tercatat berdasarkan data WHO 2019 sebanyak 98.000 orang. Ini termasuk 5.300 kematian pasien tuberkulosis dengan HIV/AIDS.

Obat anti-tuberkulosis yang menyelamatkan jiwa masih belum terjangkau dan tidak terjangkau oleh anak-anak di negara-negara dengan beban berat seperti Indonesia.

Pada tahun 2020, 30 negara dengan beban TB tinggi menyumbang 87% kasus TB baru. Delapan negara menyumbang dua pertiga dari total, dipimpin oleh India, diikuti oleh Indonesia , Cina, Filipina, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.


Info lebih lanjut : https://tbindonesia.or.id/pustaka-tbc/informasi/tentang-tbc/situasi-tbc-di-indonesia-2/

Infeksi virus dengue (DENV) merupakan penyebab utama penyakit demam akut di Indonesia. Dan penyebab kematian yang tinggi.

Demam berdarah

Demam berdarah dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dengue (IVD) yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus.

Infeksi virus dengue merupakan penyakit endemik yang muncul sepanjang tahun terutama pada musim hujan di berbagai daerah tropis dan subtropis termasuk di Indonesia. Musim hujan merupakan kondisi yang optimal untuk perkembangbiakan nyamuk, sehingga dapat terjadi peningkatan kasus yang tinggi dan cepat. Menurut WHO, Indonesia adalah negara terbesar kedua dengan kasus DBD di antara 30 daerah endemik.

Demam berdarah adalah penyakit parah seperti flu yang menyerang bayi, anak kecil, dan orang dewasa, tetapi jarang menyebabkan kematian. Gejala biasanya berlangsung selama 2-7 hari, setelah masa inkubasi 4-10 hari setelah gigitan nyamuk yang terinfeksi. Demam berdarah tersebar luas di seluruh daerah tropis, dengan variasi lokal dalam risiko dipengaruhi oleh curah hujan, suhu, kelembaban relatif, dan urbanisasi cepat yang tidak direncanakan.

NS Pandemi covid-19 memberikan tekanan besar pada sistem kesehatan dan manajemen Dengue dan puluhan ribu kasus belum dikelola dengan baik, meningkatkan kematian akibat penyakit virus ini. Masa Depan Yang Adil banyak berurusan dengan kasus demam berdarah , terutama di desa-desa miskin, di mana tidak ada pengelolaan sampah.

Angka kematian kasus (CFR) telah diperkirakan lebih dari 20% dari mereka yang terinfeksi. Mengetahui bahwa demam berdarah menyerang jutaan orang setiap tahun, ini menjadikannya salah satu penyebab kematian terpenting di Indonesia. Komplikasi dapat menyebabkan kegagalan dan syok sistem peredaran darah, dan dapat berakibat fatal (juga dikenal sebagai Sindrom Syok Dengue) .

Dalam beberapa kasus, infeksi Dengue tidak menunjukkan gejala – orang tidak menunjukkan gejala. Mereka yang memiliki gejala sakit antara 4 hingga 7 hari setelah gigitan. Infeksi ini ditandai dengan gejala seperti flu yang meliputi demam tinggi tiba-tiba datang dalam gelombang terpisah, nyeri di belakang mata, nyeri otot, sendi, dan tulang, sakit kepala parah, dan ruam kulit dengan bintik-bintik merah. Perawatan termasuk perawatan suportif gejala.

Tidak ada pengobatan antivirus yang tersedia. Penyakit ini dapat berkembang menjadi Demam Berdarah Dengue (DHF) . Gejalanya meliputi sakit perut yang parah, muntah, diare, kejang, memar, dan pendarahan yang tidak terkontrol.

...

--> Baca halaman khusus tentang Demam Berdarah


Informasi lebih lanjut: https://fairfuturefoundation.org/dengue-fever-cases-still-on-the-rise-despite-seasonal-change/

Demam berdarah

Demam berdarah dengue adalah penyakit yang disebabkan oleh infeksi virus dengue (IVD) yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti dan Aedes albopictus.

Infeksi virus dengue merupakan penyakit endemik yang muncul sepanjang tahun terutama pada musim hujan di berbagai daerah tropis dan subtropis termasuk di Indonesia. Musim hujan merupakan kondisi yang optimal untuk perkembangbiakan nyamuk, sehingga dapat terjadi peningkatan kasus yang tinggi dan cepat. Menurut WHO, Indonesia adalah negara terbesar kedua dengan kasus DBD di antara 30 daerah endemik.

Demam berdarah adalah penyakit parah seperti flu yang menyerang bayi, anak kecil, dan orang dewasa, tetapi jarang menyebabkan kematian. Gejala biasanya berlangsung selama 2-7 hari, setelah masa inkubasi 4-10 hari setelah gigitan nyamuk yang terinfeksi. Demam berdarah tersebar luas di seluruh daerah tropis, dengan variasi lokal dalam risiko dipengaruhi oleh curah hujan, suhu, kelembaban relatif, dan urbanisasi cepat yang tidak direncanakan.

NS Pandemi covid-19 memberikan tekanan besar pada sistem kesehatan dan manajemen Dengue dan puluhan ribu kasus belum dikelola dengan baik, meningkatkan kematian akibat penyakit virus ini. Masa Depan Yang Adil banyak berurusan dengan kasus demam berdarah , terutama di desa-desa miskin, di mana tidak ada pengelolaan sampah.

Angka kematian kasus (CFR) telah diperkirakan lebih dari 20% dari mereka yang terinfeksi. Mengetahui bahwa demam berdarah menyerang jutaan orang setiap tahun, ini menjadikannya salah satu penyebab kematian terpenting di Indonesia. Komplikasi dapat menyebabkan kegagalan dan syok sistem peredaran darah, dan dapat berakibat fatal (juga dikenal sebagai Sindrom Syok Dengue) .

Dalam beberapa kasus, infeksi Dengue tidak menunjukkan gejala – orang tidak menunjukkan gejala. Mereka yang memiliki gejala sakit antara 4 hingga 7 hari setelah gigitan. Infeksi ini ditandai dengan gejala seperti flu yang meliputi demam tinggi tiba-tiba datang dalam gelombang terpisah, nyeri di belakang mata, nyeri otot, sendi, dan tulang, sakit kepala parah, dan ruam kulit dengan bintik-bintik merah. Perawatan termasuk perawatan suportif gejala.

Tidak ada pengobatan antivirus yang tersedia. Penyakit ini dapat berkembang menjadi Demam Berdarah Dengue (DHF) . Gejalanya meliputi sakit perut yang parah, muntah, diare, kejang, memar, dan pendarahan yang tidak terkontrol.

...

--> Baca halaman khusus tentang Demam Berdarah


Informasi lebih lanjut: https://fairfuturefoundation.org/dengue-fever-cases-still-on-the-rise-despite-seasonal-change/

Setiap tahun, malaria membunuh ribuan orang di Indonesia. 70% dari semua kematian adalah anak-anak di bawah usia lima tahun.

Malaria

Malaria adalah penyakit yang mengancam jiwa yang menyebar ketika nyamuk yang terinfeksi menggigit seseorang. Nyamuk mentransfer parasit ke dalam aliran darah orang tersebut. Gejala malaria termasuk demam dan menggigil kedinginan. Malaria banyak ditemukan di negara-negara tropis seperti Afrika dan Asia. Malaria dapat diobati jika ditangkap lebih awal. Tren malaria di Indonesia adalah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Penyakit ini cukup mudah diobati, tetapi akses ke perawatan yang paling efektif masih belum mencukupi.

90% dari semua malaria kematian terjadi karena kurangnya akses ke perawatan medis. Kelambu mahal dan tidak terjangkau bagi banyak orang.

  • Risiko malaria hadir di bawah ketinggian 2000 meter
  • Bulan-bulan berisiko tinggi untuk Malaria adalah : Januari hingga Desember

Transmisi dari COVID-19 di Indonesia terus berlanjut dan telah menyebar ke daerah-daerah endemis malaria, khususnya provinsi-provinsi timur negara, seperti Nusa Tenggara Timur (NTT) di mana Masa Depan Yang Adil sedang bekerja , Maluku, dan Papua, memaksa pihak berwenang meningkatkan kewaspadaan untuk menghindari beban ganda penyakit.

Menurut data dari Kementerian Kesehatan Indonesia, diperkirakan 250.644 kasus malaria pernah terjadi di Indonesia, 85% di antaranya berada di pedesaan . Tingkat tinggi dari malaria endemisitas di beberapa daerah menjadi perhatian, paling tidak karena krisis COVID-19 yang belum ada ujungnya. Angka ini tetap harus diambil dengan syarat karena di sebagian besar wilayah negara, orang tidak memiliki kartu identitas atau buku catatan keluarga, atau orang tidak memiliki akses ke perawatan medis.

Plasmodium - parasit penyebab malaria pada manusia - dapat merusak sistem kekebalan tubuh, itulah sebabnya pasien dengan malaria rentan terhadap infeksi lain, termasuk COVID-19.

Dan tidak ada obat baru dalam jalur pengembangan, yang berarti kita mungkin menemukan diri kita sendiri tanpa pilihan yang efektif di masa depan.

Baca selengkapnya halaman khusus di sini! Ini benar-benar menarik.


Info lebih lanjut : https://fairfuturefoundation.org/medical-assistance-malaria-in-indonesia-what-we-are-doing/

Malaria

Malaria adalah penyakit yang mengancam jiwa yang menyebar ketika nyamuk yang terinfeksi menggigit seseorang. Nyamuk mentransfer parasit ke dalam aliran darah orang tersebut. Gejala malaria termasuk demam dan menggigil kedinginan. Malaria banyak ditemukan di negara-negara tropis seperti Afrika dan Asia. Malaria dapat diobati jika ditangkap lebih awal. Tren malaria di Indonesia adalah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir. Penyakit ini cukup mudah diobati, tetapi akses ke perawatan yang paling efektif masih belum mencukupi.

90% dari semua malaria kematian terjadi karena kurangnya akses ke perawatan medis. Kelambu mahal dan tidak terjangkau bagi banyak orang.

  • Risiko malaria hadir di bawah ketinggian 2000 meter
  • Bulan-bulan berisiko tinggi untuk Malaria adalah : Januari hingga Desember

Transmisi dari COVID-19 di Indonesia terus berlanjut dan telah menyebar ke daerah-daerah endemis malaria, khususnya provinsi-provinsi timur negara, seperti Nusa Tenggara Timur (NTT) di mana Masa Depan Yang Adil sedang bekerja , Maluku, dan Papua, memaksa pihak berwenang meningkatkan kewaspadaan untuk menghindari beban ganda penyakit.

Menurut data dari Kementerian Kesehatan Indonesia, diperkirakan 250.644 kasus malaria pernah terjadi di Indonesia, 85% di antaranya berada di pedesaan . Tingkat tinggi dari malaria endemisitas di beberapa daerah menjadi perhatian, paling tidak karena krisis COVID-19 yang belum ada ujungnya. Angka ini tetap harus diambil dengan syarat karena di sebagian besar wilayah negara, orang tidak memiliki kartu identitas atau buku catatan keluarga, atau orang tidak memiliki akses ke perawatan medis.

Plasmodium - parasit penyebab malaria pada manusia - dapat merusak sistem kekebalan tubuh, itulah sebabnya pasien dengan malaria rentan terhadap infeksi lain, termasuk COVID-19.

Dan tidak ada obat baru dalam jalur pengembangan, yang berarti kita mungkin menemukan diri kita sendiri tanpa pilihan yang efektif di masa depan.

Baca selengkapnya halaman khusus di sini! Ini benar-benar menarik.


Info lebih lanjut : https://fairfuturefoundation.org/medical-assistance-malaria-in-indonesia-what-we-are-doing/

Keadaan darurat kesehatan yang nyata, resistensi terhadap antimikroba. Itu mengancam untuk membuat luka sederhana & penyakit yang mudah diobati, mematikan lagi.

Resistensi antimikroba

Agen antimikroba telah memainkan peran penting dalam mengurangi beban penyakit menular di seluruh dunia. Wilayah Asia Tenggara WHO tidak terkecuali. Dalam bahasa Indonesia atau "lokal" skala, obat antimikroba, termasuk antibiotik, sangat murah, mudah diakses, dan sangat efektif. Dengan alasan yang bagus, banyak yang sudah lama menganggapnya "obat ajaib" .

Situasi di Indonesia dengan masalah kesehatan utama ini benar-benar bencana. Dokter yang berpartisipasi meresepkan antimikroba dalam segala hal, untuk infeksi yang tidak memerlukan antimikroba dalam bentuk apa pun. Proporsi pasien sakit yang terlalu besar tidak lagi menanggapi perawatan yang mereka - terkadang sangat mendesak - butuhkan.

Munculnya resistensi antimikroba (AMR) menciptakan "superbug" yang membuat pengobatan infeksi dasar menjadi sulit (dan dalam beberapa kasus tidak mungkin) dan operasi berisiko. Dan sementara munculnya resistensi pada mikroorganisme adalah fenomena yang sedang berlangsung, amplifikasi dan penyebarannya adalah hasil dari satu hal: perilaku manusia.

Wilayah Asia Tenggara WHO sangat terpengaruh. Seperti yang telah ditunjukkan oleh penilaian risiko yang dilakukan oleh WHO, Wilayah ini mungkin merupakan bagian dunia yang paling berisiko. AMR tidak hanya mempengaruhi kesehatan dan kesejahteraan masyarakat di Indonesia, tetapi juga berdampak pada kesehatan masyarakat dan kesejahteraan umum. Hal ini membuat masalah menjadi sangat penting secara global.

 


Info lebih lanjut : https://www.balimedicaljournal.org/index.php/bmj/article/viewFile/1386/pdf

Base Camp FFF Di Sumba Timur

This page link: Prinsip Kerja
Cover for Fair Future Foundation
2,350
Fair Future Foundation

Fair Future Foundation

The Fair Future Foundation is a Swiss Foundation recognized of Pure Public Utility & State Approved by the Canton of Vaud and the Swiss Confederation.

Comments Box SVG iconsUsed for the like, share, comment, and reaction icons
7 days ago
Fair Future Foundation

Even before the pandemic, millions of children and families suffered without clean water, 🚽sanitation and a place to wash their 👐hands... In Indonesia!

🤒Health problems are also increasing, as well as nutritional problems (famine and starvation), primarily affecting children and other so-called "vulnerable" people. The crisis linked to the lack of clean and consumable water here (but also elsewhere), is therefore an absolute priority to improve the health of people, the local economy as well.

Despite our impressive progress, alarming and growing needs continue to exceed our ability to meet. The 🇨🇭Swiss Fair Future is accelerating its efforts to provide 🧒children and 👪families with the most basic needs such as 💡solutions to produce healthy 🥙food for their health and well-being. Without 🚱water, let's try to grow something? 💨Dust maybe!

There is not a day on site during which our teams 🇨🇭@fairfuturefoundation and 🇮🇩@kawanbaikindonesia do not meet a family suffering from a lack of 💧water affecting their living conditions and their health. Our efforts to provide access to a source of 💦clean water and sanitation solutions are essential to improve the health of families.

We are happy to share with you some images taken a few days ago as part of the #RebuilMbinuDita and #CleanWaterConnections projects. There, in this poor region with no access to water or 🔌electricity, our two foundations will begin drilling a new well next week, 60/80 meters deep.

And in a 2nd step, we will proceed with the implementation of a clean water distribution 📢network, from this new access point to 💦clean water... In areas of the community where families live! Cool isn't?

This is what life looks like and sometimes the fight for and around water, in the eastern regions of Indonesia: Miles of 🚶‍♂️walking, for a few liters of often, 🤮unclean and dangerous water.

Nothing is thrown away: The water used for the laundry will be given to the farm 🐴animals to drink!... 😫

#water #cleanwater #waternetwork #healthierlife #fairfuturefoundation #kawanbaikindonesia #kawanbaikbebagi #NTT #sumbatimur #ruralareas #truckoflife #sanitation #takeashower #washingclothes
... See MoreSee Less

Load some more here!